Ketemu Sahabat Lama

Barusan aja inget nikah eh bapakku udah cemberut aja dipojokan rumah. Ngenes sepertinya liat anaknya ngebet minta kawin. Sebenernya wajar aja sih soalnya umur udah 24 tapi hidup masih berantakan. Orang tua sih oke-oke aja saya itu mau ngapain, tapi tetep aja mereka pengennya saya mapan dulu, ya udah cepet-cepet saya mapan di kamar.


Kalau inget sahabat-sahabat lama itu rindunya setengah mati. Pengen seru-seruan lagi kayak waktu rebutan kelereng, waktu ejek-ejekan pacar, sampe ngata-ngatain nama orang tua. Inget gak sob? Nah belum lama ini saya ketemu lagi ama sahabat lama yang udah merantau ke padang, terakhir dia di Sorek, Kabupaten Pelalawan Riau. Hebatnya lagi dia udah kerja di Perkebunan dibidang Perbengkelan/mekaniknya gitulah. Pokoknya dia udah mapan, beda banget ama saya yang masih jadi Guru Honor, yang kadang honornya suka macet kayak jalanan di Jakarta.

Wah gak berubah lu ya Rud! Sapa sahabatku itu, aku memang sedikit ngiri liat dia udah mapan, apalagi badannya lebih besar daripada aku. Tapi kalo dari perawakannya dia kelihatannya lebih tua kali. Alhamdulillah pikirku masih ganteng aku kayaknya hahaha.

Sahabat itu kadang nyebelin kadang ngangenin, beda banget ama pacar yang kadang bisa ngangetin, biar gak basi kale. Yang penting sahabat itu jangan sampai dilupain. Inget napa waktu lu susah siapa yang menghibur elu, ketika lu banyak duit siapa coba yang ngutang ama elu. Sahabat itu pokoknya seru deh. Kadang ampe nikah pun klo ketemu sahabat tetep sahabat. Itulah bedanya ama temen. Kalo temen itu cuma buat nemeni kita waktu kebelet pipis hehehe.

Mudah-mudahan aja ni ya temenku yang satu ini gak ngelupain aku selamanya. Paling enggak setelah aku ngelupain dia dulu.

0 Response to "Ketemu Sahabat Lama"

Post a Comment